Emas Menunjukkan Sentuhan Midas di WSOP

Sentuhan

Panggil saja dia Goldfinger, pria dengan sentuhan Midas.

Hampir semua hal yang Jamie Gold sentuh minggu lalu berubah menjadi, yah, emas — senilai $12 juta.

Agen bakat MacanTogel Hollywood berusia 37 tahun berlari kasar di atas 8.773 pemain, termasuk beberapa bintang poker paling cemerlang, dalam memenangkan acara Texas No-Limit Hold’em Texas No-Limit senilai $10.000 di Harrah’s Rio Hotel dan Kasino.

Gold, yang memenangkan pot pertama sekaligus terakhirnya, mengklaim gelarnya pada Jumat dini hari setelah mengalahkan tujuh dari delapan lawannya di Meja Final dan 16 dari 27 penyintas terakhir.

Dalam perjalanan ke kejuaraan, ia secara metodis membangun tumpukan chip terbesar dalam sejarah WSOP, kadang-kadang lebih dari dua kali lipat tumpukan lawan terdekatnya.

Pada saat dia dan runnerup Paul Wasicka dari Westminster, Colorado, yang mengumpulkan $6,1 juta, memasuki sesi head-up singkat mereka, Gold memiliki 85 persen chip yang tersebar di depannya.

“Fenomena”, “luar biasa” dan “luar biasa” hanyalah beberapa kata sifat yang dihujani pengamat pada Emas.

“Luar biasa,” adalah pilihan kata-kata Gold.

Hal pertama yang dilakukan Gold yang bersemangat setelah memeluk teman, keluarga, dan penggemar adalah menelepon ayahnya, yang menderita Penyakit Lou Gerhig dan tidak dapat hadir.

Itu menyebabkan stres emosional yang jelas saat Gold menundukkan kepalanya ke tangannya, suasana hatinya tiba-tiba menjadi reflektif.

“Dia akan dengan senang hati mengembalikan $ 12 juta jika itu akan menyembuhkan ayahnya,” curhat salah satu teman Gold

“Apa yang ingin saya lakukan dalam hidup adalah membuat hiburan yang luar biasa,” kata Gold, yang daftar kliennya berbunyi seperti Who’s Who di Hollywood.

“Kalau tidak, yang ingin saya lakukan hanyalah bermain poker.

“Saya seharusnya bertanggung jawab atas produksi besar sekarang, tetapi saya mendapat cuti dua minggu karena mereka (rekan-rekannya) tahu betapa berartinya ini bagi saya dan mereka percaya pada saya.”

Butuh lebih dari 12 jam untuk lima finalis pertama untuk keluar, tetapi kurang dari 90 menit untuk menghilangkan tiga lainnya, termasuk dua kali pemenang gelang emas WSOP Allen Cunningham dari Las Vegas, pemain yang banyak orang merasa akan menghadapi Emas di kepala bermain -up.

Cunningham, dengan sangat kecewa, berada di urutan keempat, menghasilkan $3,628 juta.

Kerumunan besar sesama pro ternyata memberikan dukungan mereka, termasuk Daniel Negreanu, Mike “The Mouth” Matusow, Robert Williamson III, Michael “The Grinder” Mizrachi dan Jennifer Harman.

“Saya ingin Allen menang karena banyak orang tidak menyadari betapa hebatnya dia,” kata Harman.

Tiga kali juara WSOP Johnny Chan, di sisi lain, menjabat sebagai penasihat utama Gold, sering berkerumun dengan dia untuk menawarkan petunjuk.

Satu-satunya profesional di Meja Final, Cunningham begitu putus asa karena kehilangan apa yang mungkin menjadi satu-satunya kesempatannya yang sebenarnya di kejuaraan, dia menolak untuk diwawancarai oleh ESPN, yang merekam turnamen, dan membuat sekumpulan besar reporter dari seluruh dunia menjadi kaku. yang telah berkumpul di media center.

Dalam menghilangkan Cunningham, finisher tempat ketiga Michael Binger dari Atherton, California, dinaikkan menjadi $ 1.100.000 dari cutoff.

Emas dipanggil dari tombol dan Cunningham bergerak all-in seharga $6,5 juta dari big blind.

Binger dilipat dan Gold melakukan panggilan.

Cunningham menunjukkan 10 klub dan 10 hati, sementara Emas menyerahkan jack dan raja berlian.

Papan datang dengan kartu as sekop, raja sekop, delapan hati, 7 tongkat dan 3 sekop.

Binger, pemenang $ 4,1 juta, mengikuti Cunningham keluar dari pintu 45 menit kemudian.

Emas tertatih-tatih dari tombol dan Wasicka dari tirai kecil.

Binger mengumpulkan $ 1,5 juta dari big blind.

Emas dan Wasicka keduanya dipanggil dan kegagalan datang 10 klub, 6 sekop dan dan 5 sekop.

Wasicka memeriksa, Binger bertaruh $ 3,5 juta dan Gold pindah all-in.

Wasicka melipat dan Binger memanggil, menampilkan 10 dan ace hati.

Emas menyerahkan 4 sekop dan 3 tongkat untuk hasil imbang lurus terbuka.

Gilirannya adalah 7 klub dan Emas membuatnya lurus.

Sungai adalah ratu sekop dan terungkap bahwa jika Wasicka tidak terlipat, dia akan memenangkan tangan dengan flush.

Pendapat konsensus adalah bahwa Coloradan hanya mengincar finis runnerup pada saat itu dan ingin menyingkirkan Binger, sesuatu yang dibantah Wasicka selama konferensi persnya.

WSOP 2006 menjadi sejarah sekitar 40 menit kemudian.

Emas dinaikkan menjadi $ 1,7 juta dan Wasicka menelepon.

Kegagalan datang ratu klub, 8 hati dan 5 hati.

Wasicka bertaruh $ 1,5 juta dan Emas habis-habisan.

Wasicka memanggil dan menyerahkan sepasang 10, sementara Emas menunjukkan ratu sekop dan 9 tongkat untuk sepasang ratu.

Jalan Keempat adalah kartu as berlian dan sungai adalah empat pentungan saat para wanita Emas mengangkatnya.

Terlepas dari kinerjanya yang memecahkan rekor, ada desas-desus yang tersebar luas bahwa Gold, yang pendapatan sebelumnya hanya berjumlah $92.000, telah gagal untuk mendapatkan rasa hormat dari sebagian besar profesional.

“Dalam poker, Anda harus mendapatkan rasa hormat,” kata direktur hubungan media Nolan Dalla.

“Uang bukanlah kehormatan.

“Ada banyak kilatan di panci yang datang dan pergi.

“Saya belum pernah mendengar tentang Tuan Emas sebelumnya.

“Dia tidak dikenal di dunia poker.

“Ini seperti Kentucky Derby.

“Anda memiliki juara baru setiap tahun.

“Tapi berapa banyak pemenang Triple Crown yang kita miliki?

“Mereka yang hebat.

“Apa yang telah dilakukan Jamie Gold benar-benar luar biasa dan pemenangnya pantas dihormati.

“Dia mungkin salah satu yang terbaik, tetapi dalam poker Anda harus membayar iuran Anda dan itu berarti memenangkan lebih dari satu turnamen.”

Saingan Meja Final Gold tidak membenci sang juara.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini,” kata Rhett Butler dari Rockville, Md., yang menjadi korban mahalnya tirai dan semut.

“Dia memaksa orang untuk membuat drama.”

“Dia pemain yang sangat bagus yang memainkan tumpukan besar dengan baik,” tambah Binger.

“Dia seperti penyedot debu dan dia bisa menangkap gertakan.”

Daniel Nassif adalah yang pertama gagal di Meja Final.

Dia diikuti, secara berurutan, oleh Erik Friburg, Doug Kim, Richard Lee, Butler, Cunningham, Binger dan Wasicka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.